Berusaha Untuk Tidak Berkomunikasi dengan pasangan saat emosi tidak baik: Ungkap Seorang Psikiater

- Kamis, 6 Oktober 2022 | 13:33 WIB

 


FloresNews.id-Dokter spesialis kedokteran jiwa (psikiater) dr. Rossalina Lili, Sp.KJ mengatakan berkomunikasi dengan pasangan sebaiknya jangan dilakukan saat emosi sedang tidak baik karena akan membawa dampak buruk dalam hubungan.

"Tips saya, jangan pernah berkomunikasi dengan pasangan saat emosi kita sedang tidak baik, saat kita dalam keadaan sangat frustrasi dan terluka, karena hasilnya tidak akan baik," ujarnya dalam acara bincang-bincang mengenai kesehatan mental yang digelar daring diikuti di Jakarta, Kamis.

Lili yang bergabung dalam Perhimpunan Dokter Spesialis Kedokteran Jiwa Indonesia (PDSKJI) itu menjelaskan, di dalam otak manusia terdapat bagian yang bernama amigdala, yang berfungsi mendeteksi bahaya. Saat bertemu binatang buas, misalnya, amigdala akan aktif dan membuat seseorang mencari segala cara untuk menyelamatkan diri dari bahaya.

Baca Juga: Inilah Pesan Dibalik Lagu “Kanjuruhan” Ciptaan Iwan Fals

Namun, menurut Lili, amigdala yang ada di otak manusia ternyata tidak hanya aktif saat seseorang bertemu binatang buas, tetapi juga saat berkonflik dengan siapapun termasuk pasangan.

"Misalnya, pasangan kita sudah mulai bicara 'kamu ini gimana sih, enggak perhatian sama aku' dan lain sebagainya, bisa saja amigdala kita aktif. Akibatnya, reaksinya adalah fight or flight," kata Lili.

"Kalau reaksinya flight ya misalnya meminta maaf. Tapi kalau fight reaksinya ya dia akan balas menyerang misalnya dengan bilang 'kamu pikir kamu doang yang merasa enggak diperhatikan, kamu enggak tahu pekerjaan aku gimana' dan lain-lain. Kata-kata ini akan membuat amigdala istrinya juga aktif, lalu menyerang balik lagi. Enggak akan berhenti saling menyerang," katanya.

Untuk itu, saat berkomunikasi atau mengutarakan keluhan dengan pasangan, menurut Lili, suami dan istri harus sama-sama dalam emosi yang baik dan terhubung dengan nilai terdalam masing-masing.

"(Nilai terdalam) ini entah cinta mendalam kita, misi kita bersama sebagai keluarga, kita merasa punya tujuan yang sama, saling melengkapi. Kemudian pengampunan, kesabaran, humor. Masing-masing orang itu berbeda (nilai terdalamnya)," tutur dia.

Halaman:

Editor: Maria H.R Waju

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Artefak kuno ditemukan di China Barat Daya

Sabtu, 3 Desember 2022 | 08:50 WIB

BMKG Prakirakan Jambi Berpotensi Hujan Lebat

Sabtu, 3 Desember 2022 | 08:16 WIB

Peserta Reuni 212 Mulai Membubarkan Diri

Jumat, 2 Desember 2022 | 10:39 WIB

Sebagian Besar Wilayah Indonesia Hari Ini Hujan Lebat

Kamis, 1 Desember 2022 | 10:39 WIB
X